infokito

Portal Palembang – Jembatan informasi dari kito untuk kito bersamo

  • ahlan wa sahlan

  • Laman

  • Tulisan Terbaru

  • Arsip

  • Kategori

  • Kalender

    Juni 2017
    S S R K J S M
    « Nov    
     1234
    567891011
    12131415161718
    19202122232425
    2627282930  
  • Tulisan Teratas

  • Statistik

    • 2,387,925 hits

Portal Kito

ahlan wa sahlan

Selamat datang di di blog infokito – dari kito untuk kito bersamo … Blog ini insya Allah akan menyajikan beragam informasi menarik yang diambil dari beberapa sumber. Beberapa tulisan dikuhususkan untuk mengenalkan kota Palembang dan sekitarnya baik dari sisi sejarah maupun berita terkini. Pada bagian akhir akan disajikan katalog ringkas beberapa publikasi mengenai kota Palembang dan sekitarnya. Mudah-mudahan blog ini akan bermanfaat bagi kita semua …

play.gif

SEJARAH KOTA PALEMBANG [a resume]

——-¤ Hubungan Palembang dengan Demak
——-¤ Hubungan Palembang dengan Mataram
——-¤ Hubungan Palembang dengan VOC

SEJARAH KERAJAAN SRIWIJAYA

  • Melacak Jejak Kerajaan Sriwijaya [ lihat ]

TOKOH KITO

ENSIKLOPEDIA KITO

-› Related Topik ‹-

Berita dan Informasi tentang kota Palembang dan sekitarnya »›
Berita dan Informasi tentang Sumatera bagian Selatan »›

» SelanjutnyaGaleri Kito

hot indeks

Hot indeks merupakan indeks beberapa artikel/tulisan pada blog ini yang menarik untuk dilihat


hot SHORT Penggalan-penggalan berita dan informasi …
infoHAJI

!nFo seputar HAJI 1428 Hijriah

donwload

Tempat download beberapa literature dan tools menarik lainnya

Agenda | Download | Ensiklopedia | INFOKITO.NET | Islami | hot Indeks | hot Short

Laman: 1 2

75 Tanggapan to “Portal Kito”

  1. Nayel said

    cakep nian blognyo, mokasih dah ado link KotaKito disini

  2. infokito said

    Mo kaseh jugo Mang … 🙂

  3. […] Portal Kito […]

  4. […] Portal Kito […]

  5. winie said

    Mokasih ye..mudah2an diupdate terus..biar dak ketingalan berita kota. Buat kito2 yang jauh2 ni

  6. Darkness said

    good blog

  7. infokito said

    @Darkness
    Thanks a lot Bro

  8. turbonegro said

    good blog

  9. Iqbal Azhari said

    Alhamdulillah,
    Akhirnyo ado jugo sarana as an our updating information about kota kito nich.
    Bravo infokito, success always

  10. dolf said

    buat info kito: Sukses ye..
    dengan adonyo situs ini wong palembang dak gaptek lagi.
    tambah pinter dan aktif mencari info. dan untuk wong luar jadi tau banyak tentang Palembang. Eh biso dong kapan-kapan kito kerjasamo untuk promosi atau lainnya lah… Aku dari penerbit media IT di Jakarta, dan aku asli Palembang…

  11. infokito said

    Sukses ye..
    dengan adonyo situs ini wong palembang dak gaptek lagi.
    tambah pinter dan aktif mencari info. dan untuk wong luar jadi tau banyak tentang Palembang. Eh biso dong kapan-kapan kito kerjasamo untuk promosi atau lainnya lah… Aku dari penerbit media IT di Jakarta, dan aku asli Palembang…

    Atur bae Wak, gampang la itu.
    Samo2 wong Palembang 🙂
    PM bae Wak

  12. Rusly said

    Assalamualaikum Wr.Wb.

    Ai bersyukur nian adonyo blog ini, semoga wong kito idak lagi ketinggalan pengetahuan.
    Semoga terus jaya.

  13. irsanzull said

    aq jugo melok bersukur,sudah di adokan webb ini.. aq selalu berharap moga2 wong sumatera selatan ,khusus yo wong Oku timur galoyo biso. lebih majulagi, dan idak ketinggalan ilmu pengetahuan yo dan pendidikan yao makin berkembang dan maju, jangan kabupaten yo baeee ya maju tapi masarakat ya makin maju, terutama anak2 mauda OKu timur itu dewe. biar kabupaten Okutimur bisa lebih berkembang lagi dan maju di tangan putra dan putri asli Oku timur…. Amin
    salam dari wong kito galo… irsanzull

  14. ahan s.a said

    mo tanya, dapat tulisan saya dari mana. terima kasih ya sudah apresiasi

  15. Rhoma Ardiansyah said

    Pokoknyo bagusla ado Situs ini, jadi tau perkembangan diPalembang, maklum bae wong di rantauan…, kalo biso berita2 terbaru /apo bae yang nyangkut Palembang di update terus tiap hari

  16. Syamsul said

    Alhamdulillah sdh ado informasi yg cpt buat kito2 yg ado di ujung atas P. Andalas, mudah2an info nyo slalu di Update setiap saat, tengkiu Mamang & Bicek2 galo2.

    Wassalam.

    S Y.

  17. andri said

    Halo Webmaster (mamang dan bibik)

    Selamat atas portalnyo.
    Mudah2an beguno untuk kito galo baik dalam maupun luar kota Palembang.
    Eh ngomong ngomong ado yang tau dak alamat PLN Indralayo,maksud aku no teleponnyo.
    Mudah2an ado yang tau.
    salam buat wong kito gala dari aku di Bandung.

    Thanks mang cek dan bicek.

    Salam,
    email : andri_idea@melsa.net.id
    mobile : 0811 208 129.
    phone : 022 9123 4400

  18. Herman said

    Hallo webmaster !

    mantap coy ! portalnyo jempol nian..

    portalnyo cakep nian, lengkap dan cukup informatif..
    jadi pengen balek ke Palembang nih…

    Salam,

    Herman

  19. SRI_PUTRA said

    alhamdulillah, amin ya ALLAH, SiiP Portalnyo, MO KACE ENTOK TEAM INFO KITO PORTAL KITO,UPDATE TEROS INFONYO,BIAR PACAK NAMBA SEHAT, PAHALO N NAMBA REJEKI ENTOK KITO GALO-GALO amin “entok ngelancar segalo gawe e dak” seeeeeep {kulo sri_putra minta maaf bae men ado sala-sala kato, men dak katek yo suda he…hee…,}

  20. Didid said

    portalnyo dah OK..mudah-mudahan infonyo lebih lengkap dan di up date terus biar dak bosenin kalu itu-itu bae. salut buat kemajuan palembang.

  21. kiagus reza said

    ai hebat nian oii,pecak bolg uwong londo2,Alhamdullilah ado forum untuk kito komunikasi dan mendapat informasi tentang palembang kito,kalu wong bingen kato.Palembang Darussalam,sukses dan maju terous INFOKITO.posisi kulo ado di kalimantan dalem utan raso nak nangis pas ging’ok begitu lengkap info ttg pelembang sudah 4 tahun dak balek ke pelembang.salam hangat untuk semua yang telah berkunjung disini.

    and for you host,i bealive you have real sriwijaya hearts……………HIDUP WONG KITO GALO

  22. infokito said

    Alhamdulillah, Palembang terus berbenah … 🙂
    Jauh awak di perantauan Mang, 4 tahun dak balek-balek 🙂

  23. Iwan said

    Numapng lewat ya
    http://gudang-kl.blogspot.com

  24. zAZa said

    baru tw aku

    sketsa Palembang kito ini mak itu..

    bagus la yang lamo berarti…

  25. ferdi said

    assalamualaikum…
    keren blognya.. saya dari lampung!!!

    kalo bisa ulama2 besar yang pernah ada di palembang yang sekarang menjadi nama jalan.. profilnya dibuat lengkap..

    contohnya. JL. KH.Asyik (3 ulu).. profil beliau dicari secara detail…

    dan kebetulan ALM. Kakek saya..

    trimakasih…

    ASsalamualaikum WR.WB

  26. rully said

    Apo kabar galo-galo…

    Dari INFOKITO aku jadi pacak tau apo-apo hal di Palembang. Maju terus…

  27. Ari said

    Assalamu’alaikum,

    wah seneng nian pacak tau situs infokito ini. Jadi tau berita-berita teanget dari Plembang, kota tecinto. Mudah-mudahan makin ari makin banyak yang mbuka situs kito ini. Buat administrator, tingkatke trus layanannyo, ditambahi berita-berita anyar tentang kota kito ini.

    Dengan mbaco berita dari situs ini, perasaan kangen samo anak bini di Plembang, agak bekurang dikit.

    Selamat Tahun Baru 2008 buat semua wong kito.

    Salam hangat dari Clemson, South Carolina, AS, yang dingin.

    Wassalam,
    Dr. Arinafril
    Dosen Fakultas Pertanian Unsri
    Dosen dan Peneliti Tamu
    di Clemson Entomology, Clemson University,
    Clemson, South Carolina, Amerika Serikat

  28. infokito said

    Salam kenal juga Pak Arinafril 🙂

  29. bluekhutuq said

    Mokaseh ces,bgs nian blognyo,aku ni wong palembang tp lamo dimakasar jd kalo ado informasi yg terbaru ttg plmbg,internet n lain2,tlg krm email ke aku ye bluekhutuq07@Gmail.com,mokaseh ces

  30. Zulkarnain said

    Wahhh, Bagus nian blog-nyo, salam kenal dari wong komering OKU Timur yg merantau di Jakarta

  31. kay said

    sorry numpang nyampah ^^
    kunjungi n ramein forum ku donk, n bantuin public my forum donk
    link
    http://www.free-end.co.cc

  32. akashia said

    Blog bagus cees. Biar orang palembang pada melek informasi. dan biar indonesia tau, bahwa ada banyak orang palembang di jagat maya.

    salam perdamaian…
    Ngga pake tujah2an, okeh 🙂

  33. boykeandrianto said

    oi palmbang mak ini banyak kemajuanyo,dibanding yang dulu/99% bagusnian,dak malu lagi kito sbg wong palembang.Blognyo bagus pulo.

  34. pardicukup said

    salam sukses selalu buat wong kito….
    ada salam manarik dari temen-temen Ponorogo,
    silakan kunjungi komunitas online Ponorogo, http://www.ponorogozone.com
    semoga kita bisa jadi partner yang baik…
    amiin

  35. ijoels rambankz said

    tetep jaya pak cik !!!!! dengan blognyo.

    biar wong lain jugo tau kalo wong palembang tu idak terkenal kareno premannyo bae.ado budayo,wisata,sejarah dan bahkan ide buat ngebangun bangsa ini.

    bravo ” wong kito”

  36. klikharry said

    bagus nian blognyo..

  37. yunce said

    kereeeeen oeiiii…palembanx sekarang
    seneng jugo ado Blog ini
    maju terussss INFO KITO,up date terussss biar tambah kereen

  38. Ricky Syuhada said

    cool

  39. Palembang memang tak ada duanya..
    tapi tak salah kalau sesekali datang ke Riau..

  40. edward said

    mantaplah itu mang cik../

  41. Juni Mamo said

    Numpang nimbrung kali2 ada yang kenal dg teman lama saya namanya Boedhy Utama, tanggal lahir 11 Juni 1958, dulu tinggalnya di Jl. KHA Ashari No. 1 7 Ulu, Palembang, lulusan Fak Ekonomi UNSRI. Mohon info jika ada yg kenal, dari Juni – Jakarta alamat email : juni.mamo@gmail.com, terima kasih banyak.

  42. ooiii..mang cek bik cek….salam kenal dari putra sebiduk semare ..nih…
    asli putra lubuk linggau tapi la lamo tinggal di jakarta…jadi kangen sama kampung nih..
    buat ..sobat2.. wong kito galo… mampir yo ke blog kito…o’ya met puasa ya bagi yg jalan’i

  43. abduh said

    as’kum wr wb…
    Arinafril…ngapo cuman sekali nongol disini…payuh sering2lah…aman awak sering muncul gek ku krm pempek selendang mayang 10 ilir…

    salam,
    abd

  44. dikin said

    Assalamualaikum.wr.wb.
    ……….oi……..
    kiyai salam kenal oi dari aku wonk oku timur nich, cuma lah lamo kito nich ngeranto di jakarta…….aku besukur nian pacak bekenalan samo wonk kito galo nich….

  45. dikin said

    salam ko righ tian di okut mak kung pacak mulang lebaran sa………
    layon mak cinta rik tiuh….cuma berjuang sa mak dacok tanggung-tanggung amon cawa jelema tuha senangon ……….sory jeck udah lama gak pake bahasa daerah kito jade kengen nian samo tiuh tuh…doakan aku di sini pacak berhasil ngeranto nich…
    I Love My Country is Palembang big City in Indonesia…

  46. si bolang said

    ikutan ah
    lam kenal jugo
    nice blog
    kalo boleh aku taro di blogroll aku ye

  47. Bambang NS, S.E,. said

    Salam Kenal Buat Pengurus Blog Info Kita.

    Saya Hanya Ingin Menyampaikan Keluhan Kepada Bp. Bupati UKUT.
    bahwasanya Jalan Trans Batumarta VI sampai dengan Desa SURABAYA Sampai Saat ini belum ada tanda – tanda perbaikan atau pengaspalan. mudah – mudahan melalui blog ini Bpk. Bupati OKUT mengetahui akan kondisi jalan Trans Batumarta VI Hingga Desa Surabaya Dapat segera di perbaiki.

  48. Eri said

    thanks brother buat blog nyo.
    pertahanke kualitas blog ini, sarana komunikasi warga kito

  49. Blog yang bagus dan lengkap nian, mang….

  50. khotaman Pagardewa, said

    pacak nia pakcik… nih bikin portal.

  51. irfan said

    bolela blognyo, pengen laju… 🙂

  52. “Selamat” Mang,!!!! Sudah Bikin Blog …….Yang Belagak diantara yang belagak………Jayalah Palembang yang “Bersih, Aman dan Sejahtera”

  53. NUR AZIS said

    Palembang kota Bari,
    Jauh dimato dekat di hati.

    Palembang kota pempek..
    Ya iya lah, masa ya iya dong seh..

    Cayo Palembang…:)

  54. aL_ aZis said

    Pesan Khusus buat mang Alex Nurdin -MENGUTIP DARI KATO-KATO KI HAJAR DEWANTARA-:
    ” ing ngarso sung tulodo
    ing madyo mangun karso
    tut wuri handa yani”

  55. kpmoku said

    Numpang nandatangan. Organisasi Peduli HIV/AIDS di Ogan Komering Ulu. Stop HIV/AIDS di Sumatera Selatan!

  56. Mantap nian sejaroh pelembang nih wak, jadi inget tarno dulu:
    Kapal api masuk pelembang, airnya tenang jadi gelombang.: Mari bertandang atilah senang, jangan lupa ke
    Selayang Pandang

  57. Putra WilliZ said

    buat InFo Kito: aKu seneng nian dgn ado nyo blog ini Kito bS liatKe dgn uing d luar sano Klw Pelembang tucH SelLu bebeah, Jgn yg di liat Uong tuch cm Kriminalitasnyo be.!!!, cnth’y aKu nyari Kos”an d JaKarta saro nian kano aKu ngaKu uong Palembang. good LucK Palembang

  58. Terima kasih kami sampaikan untuk info kita.wordpress.com
    kami sangaat bangga atas semua layanan ini. tentunya kami sangat ber bahagia jika ada kerja sama antar sesama kita
    untuk selanjutnya kami memohon kerjasamanya untuk dapat mencantumkan web kami di web anda
    Terima kasih atas perhatiannya

  59. dede said

    slmt….

  60. rudi said

    MANO…!! LAH SAIP BELUM PENDAFTARAN ONLINE BANYUASIN DENGAN OI NICH,,,,,,,,,,,,,,,,!!!

  61. HELMIADI said

    NABILA RENTAL MOBIL PALEMBANG Menyewakan berbagai macam mobil bersih dan terawat dan tenaga sopir yang sudah berpengalaman dibidangnya dan ramah tamah serta sopan jenis mobil : – AVANZA – XENIA – APV segala Type – KIJANG LGX / 12 jam bisa digunakan untuk kepentingan keluarga atau kantor di dalamkota / luar kota info leb…ih lanjut hubungi 081271099227 Reservasi 24 jam ( bisa negoisasi )

  62. ahdy said

    vbar

  63. blognya kereeennn…
    salam kenal,,, 😛

  64. Bujang said

    Assalamu’alaikum Infokito, salam kenal yo….
    Webblognyo bagus….
    O yo minta tlong yo, mohooon nian…cak ini kawan, dipostingan sobat yg b’judul “Sekdes segera menjadi Pegawai Negeri Sipil”…disano ado komentarnyo a.n. Bendigno kan? Nah, maksud aku bisa minta didelete dak? (mohooon nian), soalnyo yg diomongke itu mamangan aku, padahal wongnyo dak seperti dituliske itu plendz. Tolong didelete bae yo, tolooong nian. Trimokasih bnyak sbelumnyo. Sukses slalu untuk Infokito.

  65. riswan said

    bagus nian memang palembang yang kito cinto ini moga makin sip sip aja oce

  66. bulan said

    palembang memiliki sungai api

  67. septiana pratiwie said

    mana kamus bahasa palembang asli ? pengen download ni…

  68. lidya said

    palembang semoga selalu berjaya !

  69. Masni said

    mak itulah jadi wong kita biso membanggakan daerah dewek, seneng nian jinggok kota kelahiran tambah maju, wongnya dak gaptek, pacak kami dirantau ini tau perkembangan kota pempek, sukses yo

    dari batam

  70. Rudi said

    sukses selalu untuk info kito, smoga kami semakin terkesan..
    http;//www.obatminder.tk

  71. dea said

    diumumkan buat semua masyarakat palembang khususnya yang membawa kendaraan bermotor, yang mau parkir di PALEMBANG SQUARE diharapkan hati2 dengan security satpamnya…karena security satpamnya suka mencuri HELM kendaraan bermotor.ini yang kesekian kalinya..pas ditanya securitynya smuanya pada pura2 tidak tau…..mksh ya sebelumnya

  72. lipi darwis said

    kando atau pun ayunda admin portal kito, klo bole mbok dibuatin juga dong profile anggota DPRD Provinsi dan DPRD kabupaten seperti provinsi lainnya, biar kita kita juga bisa liat dan mengenali siapa wakil kita yg duduk di parlemen itu.

  73. Agus said

    Mantap juga bro info kito-nya.
    Saya baru membaca artikel penting nih, mohon di infokan. Yaitu suatu fitnah terhadap umat Muslim dan Indonesia. Terimakasih.
    http://ishamerdeka.blogspot.com/2012/03/seorang-muslim-indonesia-menginjak.html

  74. irawan said

    Belagak nian blog nyo mak cik

  75. ramanda said

    SENJA KALA MAJAPAHIT DAN FITNAH TERHADAP ISLAM
    SENJA KALA MAJAPAHIT DAN FITNAH TERHADAP ISLAM
    Oleh Iwan Mahmoed Al Fattah pada 29 Mei 2013 pukul 9:22

    Senja KalaMajapahit dan Fitnah Terhadap Islam

    THURSDAY, 11 OCTOBER 2012 04:16

    WRITTEN BY SUSIYANTO

    Oleh: Susiyanto (Peneliti PusatStudi dan Peradaban Islam, Solo)

    Pendahuluan

    Menengok kembali ke dalambeberapa materi ajar sejarah yang diberikan kepada generasi muda Indonesia,dari pendidikan Dasar hingga bangku perkuliahan, barangkali akan membuat kitaterhenyak dan terheran-heran. Sejumlah fakta atau bahkan opini terkadang hanyaditampilkan sekilas, sehingga tidak jarang membentuk persepsi yang salahterhadap substansinya. Pemaparan fakta yang bersifat demikian sudah tentu akanmembuka ruang bagi kesalahan penafsiran. Sejarah, bisa jadi, memang berasaldari fakta tunggal yang kemudian ditafsirkan dengan menggunakan berbagai sudutpandang sehingga menghasilkan berbagai penafsiran berbeda. Namun memaparkanfakta secara sekilas dan memberi ruang bagi kesalahan penafsiran juga merupakanhal yang mesti dihindari.

    Sebut saja, misalnya, informasibahwa keruntuhan Majapahit disebabkan oleh serangan dari kadipaten Demak dibawah pimpinan Adipati Jimbun Patah pada tahun 1478 M atau 1400 saka. Darimulai pelajaran Pendidikan Dasar hingga lanjutan Atas bahkan di bangku perkuliahan,selalu dikemukakan dalam sejumlah buku teks pelajaran sejarah bahwa faktorpenyebab keruntuhan Majapahit salah satunya adalah akibat serangan Demak.

    Biasanya pernyataan ini tidakdiikuti dengan pembahasan dan keterangan lain secara jelas, terkait misalnya,mengapa Demak harus menyerang dan lain sebagainya. Pernyataan ini seolah-olahmemang memperlihatkan superioritas dan keunggulan Demak di atas Majapahit.Namun jika ditilik lebih mendalam, sebenarnya merupakan upaya untuk mengaburkanpandangan bahwa Islam di Tanah Jawa telah disebarkan melalui praktik kekerasanbersenjata dan pertumpahan darah. Tidak jarang juga dimanfaatkan untukmenyerang pribadi Raden Patah, sebagai raja Islam pertama di Tanah Jawa,sebagai ‘anak durhaka’ yang telah menyerang ayahnya sendiri, Prabu Brawijaya V.Seringkali juga digunakan untuk menyerang pribadi para ulama tanah Jawa, dalammajlis dakwah Walisanga, yang menjadi pendukung bagi Kesultanan Demak. Olehkarena itu pemaparan sejarah yangt bersifat demikian hendaknya segera dibenahisebab dimuati sejumlah kepentingan dan motif tersembunyi, terutama dalammendiskreditkan dan memarginalkan peran Islam di Tanah Jawa.

    Majapahit, Demak dan Kerukunan Agama

    Berdasarkan kesimpulan SeminarMasuknya Islam ke Indonesia pada tanggal 17 sampai 20 Maret 1963 di Medan,Islam telah masuk ke wilayah Nusantara sejak Abad pertama hijriyah.[1] Bahkan upaya ekspedisi keNusantara telah dilakukan pada masa Abu Bakar Ash Shidiq dan dilanjutkan olehkhalifah-khalifah setelahnya.[2] Berdasarkan literature Chinamenjelang seperempat Abad VII telah berdiri perkampungan Arab muslim dipesisirSumatra. Sedangkan di Jawa Penguasa Kalingga yang bernama Ratu Shima telahmengadakan korespondensi dengan Muawiyah Bin Abu Sufyan,[3] salah seorang shahabat Nabi danpendiri dinasti Umayyah.[4] Akan tetapi karena terpautjarak yang jauh, maka dakwah di pulau Jawa berjalan secara lamban. Namundemikian secara jelas Islam telah disebarkan di Pulau Jawa jauh sebelumberdirinya kerajaan Majapahit. Dengan demikian anggapan penulis Darmagandul,bahwa Islam berkembang di tanah Jawa adalah semata-mata karena ‘kebaikan’ PrabuBrawijaya,[5] adalah tidak benar.

    Dalam era kerajaan Majapahitbeberapa pelabuhan telah ramai dikunjungi oleh saudagar-saudagar asing. Gunakepentingan komunikasi dengan saudagar asing maka pemerintah kerajaan Majapahitmengangkat sejumlah pegawai muslim sebagai sebagai pegawai pelabuhan atausyahbandar.[6] Alasannya, pegawai beragama Islam pada masaitu kebanyakan telah menguasai Bahasa asing terutama Bahasa Arab sehingga mampuberkomunikasi dan memberikan pelayanan kepada saudagar-saudagar asing yangkebanyakan beragama Islam.[7]

    Bahkan, jika menilik salah satukompleks pemakaman Majapahit dapat digambarkan bahwa telah banyak bangsawanMajapahit yang sudah memeluk agama Islam dan tetap mengabdi kepadapemerintahan. Ditengarai kerukunan agama juga nampak di sana. Denys Lombardmengungkapkan bahwa di Jawa Timur terdapat salah satu prasasti Arab tertua, yaituparasasti Leran dari abad ke-11, ditambah pula adanya prasasti pada makam MalikIbrahim, yang mungkin sekali adalah pedagang dari Gujarat. Prasasti ituberangka tahun 1419 dan terletak di Gresik, dekat Surabaya. Tetapi justru disitus ibu kota lama Majapahit sendiri-lah, di dekat kota Mojokerto sekarang, dipekuburan-pekuburan lama Trowulan dan terutama di Tralaya, L.-Ch. Damais telahmenemukan makam-makam Islam yang paling menarik. Ada beberapa yang memuat tekssuci pendek dalam Bahasa Arab, akan tetapi nama orang yang dikubur tidak pernahdisebut (kecuali satu kali). Kalau disebut, perhitungannya menurut tarikh saka, kecualisatu kali menurut tarikh hijriah. Ada 3 makam dri abad ke-14 (1368, 1376, dan1380 M) dan delapan dari Abad ke-15 (antara 1407 dan 1475), tetapi mungkin sajaada prasasti bertahun lain yang lolos dari penelitian di salah satu pekuburandi Jawa Timur. Di Trowulan terdapat makam yang pantas disebut secara khusus,karena menurut tradisi dianggap sebagai makam seorang Puteri Cempa, danberangka tahun 1370 Saka, atau 1448/9 M.[8] Dengan demikian dapat dikatakanbahwa dakwah Islam bukan hanya berkembang dikalangan rakyat jelata namun telahmerambah kepada kalangan bangsawan Istana Majapahit. Sementara itu kerukunanantar agama terjadi pada masa itu.

    Sementara itu dakwah Islamtelah menjangkau masuk ke dalam lingkungan istana Majapahit dan berpengaruhterhadap para bangsawan. Para bangsawan yang telah menganut agama Islam,sebagiannya pindah keluar istana menuju daerah pantai yang dikuasai oleh para bupatiyang telah beragama Islam.[9]Alasannya adalah demi toleransi danmendapatkan kemerdekaan beragama. Dengan semakin berkurangnya sejumlahbangsawan di lingkungan kerajaan dan diiringi dengan semakin banyaknya rakyatMajapahit yang memilih Islam maka bisa dipastikan kerajaan tersebut menjadisemakin lemah.

    Senja Kala Tahta Majapahit

    Jaman keemasan Majapahitdigambarkan oleh banyak sejarawan terjadi pada masa pemerintahan Prabu HayamWuruk yang didampingi Patih Gajah Mada. Namun sepeninggal Patih Gajah Mada,Majapahit mengalami krisis kepemimpinan. Kaderisasi yang mengarah kepadapenyiapan kepemimpinan generasi selanjutnya tidak berjalan dengan baik. Salahsatu penyebabnya adalah kepemimpinan yang didasarkan kepada keturunan, bukankepada keahlian. Kewibawan politik yang dihasilkan dari kekuatan pasukan perangmerupakan faktor penentu masa kejayaan dan keemasan Majapahit. Pasca GajahMada, kekuatan wibawa kerajaan tersebut mulai melemah akibat berbagai perebutankekuasaan dan intrik-intrik politik di dalamnya, sehingga menyebabkan melemahnyanegara, dimana basis militer merupakan salah satu penopangnya.

    Pada masa Patih Gajah Madahidup, kerajaan Hindhu Jawa ini diklaim hampir berhasil menguasai seluruhwilayah kepulauan Nusantara. Kerajaan Sriwijaya pada masa sebelumnya pundianggap belum dapat melakukan proses penguasaan wilayah seluas itu.[10] Kejayaan Majapahit tersebut dibangun melaluipeperangan dan penaklukan atas wilayah yang melampaui pulau Jawa. Prosespencapaian kejayaan yang bersifat demikian sudah tentu memiliki sejumlahkonsekuensi turunan. Kerajaan-kerajaan yang berada di wilayah Nusantara padamasa itu kebanyakan merupakan pemerintahan yang bersifat mandiri. Hal iniberarti kerajaan-kerajaan tersebut tidak pernah memposisikan dirinya sebagainegara jajahan, sebab hakikatnya masing-masing kerajaan adalah sebuah wujuddari negara yang merdeka. Pasca penaklukan yang dilakukan oleh Majapahit ataswilayahnya, maka posisi ‘merdeka’ ini telah berubah. Kerajaan-kerajaan laintersebut pada akhirnya harus ‘rela’ menjadi negara taklukan dari imperiumMajapahit. Dengan kata lain, negara-negara taklukan tersebut yang menganggapMajapahit sebagai penjajah.

    Babad Soengenep, misalnya, buku yang menceritakan tentang asal mula wilayahSumenep di Madura ini, dengan jelas memaparkan kebencian masyarakat Soengenepterhadap kerajaan Majapahit. Buku ini menceritakan bagaimana proses penaklukanMajapahit atas Soengenep yang berdarah-darah dan bangkitnya pahlawan setempat yang bernamaKudapanole dalam melawan agresi militer Majapahit yang dipimpin oleh GajahMada.[11] Walaupunbuku tersebut kemungkinan disusun pada era belakangan, namun semangat dari bukutersebut bukannya tidak memiliki akar yang kuat. Spirit yang digambarkan olehbabad tersebut adalah jiwa perlawanan yang kuat terhadap penjajahan dari negaralain. Sifat khas dari bangsa yang ingin memiliki kemerdekaannya sendiri.

    Demikian juga cerita-ceritatentang penyerangan Gajah Mada ke beberapa wilayah di Sumatra yang menimbulkankekejaman-kekejaman, berupa pembunuhan, penjarahan, dan pembakaran umumya hanyaditanggapi sebagai dongeng belaka.[12] Termasuk kisah tentang pemusnahan KerajaanSilo di Simalungun oleh Tentara Majapahit.[13] Jugacerita yang mendasari Perang Bubat umumnya hanya dikomentari secara “biasasaja” oleh sejarawan. Perang Bubat ini merupakan sebuah kesalahan besar dalam diplomasiMajapahit. Dimana terjadi kesepakatan antara Maharaja Pajajaran untukmenikahkan putrinya dengan sang Prabu Hayamwuruk. Sang Maharaja Pajajarankemudian mengantarkan putrinya hingga ke sebuah gelanggang yang bernama Bubat.Sesuai kebiasaan kuno, raja Sunda tersebut hendak menantikan kedatangan sangmenantu untuk menjemput mempelainya.[14] Namunyang terjadi selanjutnya merupakan hal menyedihkan. Sejak awal Gajah Madamenganggap bahwa Pajajaran akan menjadi negeri taklukan Majapahit, sehinggaproses pernikahan tidak terjadi namun justru berakhir dengan peperangan dengankematian sang Maharaja Pajajaran. Sikap Gajah Mada yang berlaku demikianumumnya hanya disikapi secara ‘dingin’ oleh para sejarawan.

    H. J. Van Den Berg, Dr. H.Kroeskamp, dan I. P. Simandjoentak mencatat penyebab lain dari keruntuhanMajapahit adalah tidak loyalnya para pelaku ekonomi terhadap pemerintahanMajapahit. Dikatakan bahwa mata pencaharian utama rakyat Majapahit adalahbertani. Kaum petani ini umumnya memiliki loyaliyas yang tinggi terhadapMajapahit. Namun demikian golongan ini tidak memiliki akses untuk mempengaruhikebijakan bahkan tidak mengetahui seluk beluk pemerintahan Majapahit. Golonganlain di luar kaum petani adalah orang-orang kaya dan kaum saudagar. Golongantersebut umumnya memiliki pengaruh terhadap kehidupan perekonomian, namunjustru merasa bahwa dirinya merdeka dari Majapahit. Sejak awal mereka telahmerasa tidak tunduk terhadap pemerintahan Majapahit. Perceraian kedua golonganinilah, yaitu petani dan kaum saudagar atau orang kaya, yang dinilai sebagaisalah satu penyebab keruntuhan Majapahit pada masa selanjutnya.[15]

    Dengan demikian dapat dikatakanbahwa dukungan terhadap pemerintahan Kerajaan hanya ditopang oleh kesetiaankaum petani. Loyalitas masyarakat petani inipun umumnya bukan didasarkan ataspengetahuan yang mendalam tentang hakikat pemerintahan kerajaan. Sedangkan kaumpedagang dan orang-orang kaya yang banyak mempengaruhi perekonomian justruberada pada pihak yang tidak loyal. Apalagi pasca rakyat kecil yang terdiridari para petani ini, pada masa selanjutnya justru banyak diantara mereka yangmenganut agama Islam, maka kekuatan pendukung Majapahit tersebut semakinberkurang dan wibawa kerajaan semakin menurun drastis.

    Dr. W. B. Sidjabat memilikianalisa lain terkait penyebab keruntuhan Majapahit. Faktor penyebab tersebutantara lain adalah sering terjadinya banjir besar di sungai Berantas, salahsatu sungai yang memiliki posisi strategis bagi pelayaran dan ekonomiMajapahit. Hal ini mengakibatkan perniagaan-perniagaan di Sungai Berantas terusberkurang. Lebih-lebih pasca meletusnya Gunung Kelud, Sungai Berantas menjadidangkal akibat aliran lahar dan muaranya maju ke laut sehingga mengakibatkanpelayaran di Canggu berhenti sama sekali. Belum lagi perebutan mahkota Kerajaanturut memperlemah semua potensi Majapahit.[16]

    Pada dasarnya Majapahit saatitu memang telah lemah secara politis akibat Perang Paregreg yang cukup lama danmenghabiskan banyak sumber daya. Perang tersebut merupakan perebutan tahtaantara Suhita (putri dari Wikramawardana) dan Wirabumi (putra Hayam Wuruk).Pada tahun 1478 ini Dyah Kusuma Wardhani dan suaminya, Wikramawardhana,mengundurkan diri dari tahta Majapahit. Kemudian mereka digantikan oleh Suhita.Pada tahun 1479, Wirabumi, anak dari Hayam Wuruk, berusaha untuk menggulingkankekuasaan sehingga pecah Perang Paregreg (1479-1484). Pemberontakan Wirabumidapat dipadamkan namun karena hal itulah Majapahit menjadi lemah dandaerah-daerah kekuasaannya berusaha untuk memisahkan diri. Dengan demikianpenyebab utama kemunduran Majapahit tersebut ditengarai disebabkan berbagaipemberontakan pasca pemerintahan Hayam Wuruk, melemahnya perekonomian, danpengganti yang kurang cakap serta wibawa politik yang memudar.[17]

    Pada saat kerajaan Majapahitmengalami masa surut, secara praktis wilayah-wilayah kekuasaannya mulaimemisahkan diri. Wilayah-wilayah yang terbagi menjadi kadipaten-kadipatentersebut saling menyerang satu sama lain dan berebut mengklaim sebagai pewaristahta Majapahit. Sehingga dengan demikian keruntuhan Majapahit pada masa itudapat dikatakan tinggal menunggu waktu sebab sistem dan pondasi kerajaan telah mengalamipengeroposan dari dalam.

    Dengan demikian faktor penyebabmelemahnya Majapahit juga disebabkan makin pudarnya popularitas kerajaan Hindhutersebut di mata rakyat. Keberadaan Majapahit telah tertutupi dengan munculnyakerajaan Demak yang dianggap membawa angin dan perubahan baru. Selain itu Demakjuga semakin menguat setelah bersekutu dengan Surapringga (Surabaya), Tuban,dan Madura,[18] dimana wilayah-wilayah tersebutsebelumnya merupakan daerah kekuasaan Majapahit. Dengan demikian tuduhan bahwakeruntuhan Majapahit akibat ‘digerogoti’ oleh ulama muslim dari dalam[19] dansemata-mata karena penyerangan kerajaan Demak terbukti tidak benar.

    Lantas mengapa sejarah negeri ini belum berpihak kepada umat Islam? Terkait dengan keruntuhan Majapahit buku-buku pelajaran sejarah seringkalimengulang-ulang bahwa salah satu faktor penyebabnya adalah serangan dariKesultanan Islam Demak. Informasi tersebut biasanya hanya dikemukakan begitusaja tanpa memberikan informasi secara jelas mengapa Demak harus menyerangMajapahit. Sehingga pada akhirnya berdirinya Demak dianggap sebagai sebuahproduk ekspansi dalam penebaran ajaran Islam di Tanah Jawa.

    Serangan Girindrawardhana, Faktor Utama

    Prof. Dr. N. J. Krom dalam buku “Javaansche Geschiedenis” menolak anggapan bahwa pihak yang telah menyerang Majapahit padamasa Prabu Brawijaya V (Kertabhumi) adalah Demak. Tetapi, menurut Prof. Kromserangan yang dianggap menewaskan Prabu Brawijaya V tersebut dilakukan olehPrabu Girindrawardhana. Demikian juga Prof. Moh. Yamin dalam buku “Gajah Mada” menjelaskan bahwa raja Kertabhumi atau Brawijaya V tewas dalamkeraton yang diserang oleh Prabu Rana Wijaya dari Keling atau Kediri.[20] Prabu Rana Wijaya yang dimaksud adalah namalain dari Prabu Girindrawardhana.

    Teori penyerangan PrabuGirindrawardhana terhadap Majapahit ini ditolak oleh Prof. Dr. Slamet Muljana.Menurut Muljana, nama Girindrawardhana ditemukan pada prasasti Jiyu 1408 tahunSaka atau 1486 M, delapan tahun setelah tahun yang dianggap sebagai masakeruntuhan Majapahit akibat serangan Demak. Muljana lantas menghubungkannyadengan kronik Cina yang berasal dari kuil Sam Po Kong di Semarang. Muljanamenyatakan bahwa seorang menantu Kertabhumi menjadi bawahan Demak dan harusmembayar upeti. Tarikh tahun yang digunakan adalah 1488. Tokoh yang dimaksuddalam kronik Tionghoa disebutkan dengan nama Pa Bu Ta La. Slamet Muljanaberspekulasi bahwa Pa Bu Ta La yang dimaksud adalah Girindrawardhana, sebabmenurutnya kata “Ta La” adalah transkripsi dari dra sebagai unsur namaGirindrawardhana.[21] Darianalisa ini maka ditarik kesimpulan bahwa Girindrawardhana tidak mungkinmenyerang kepada Majapahit sebab justru Girindrawardhana justru tunduk kepadaDemak. Menurut Muljana, Demaklah yang menyerang Majapahit pada masa PrabuBrawijaya V.

    Bagaimana pun analisa Prof. Dr.Slamet Muljana tersebut membingungkan dan terlalu spekulatif. Seolah haltersebut tidak membuka kemungkinan lain terhadap pemaknaan sejarah. Pertama, Muljana, menggunakan angkatahun 1486 sebagai tahun yang dianggap sebagai keberadaan Girindrawardhanapasca runtuhnya Majapahit. Padahal tahun 1468 M tersebut lebih merupakan tahundari prasasti Jiyu, bukannya manifestasi keberadaan Girindrawardhana. Sudahtentu penulisan tentang Girindrawardhana bisa saja ditulis pada masa-masaselanjutnya. Kedua, menghubungkan antara kata “TaLa” dengan dra sebagai unsur namaGirindrawardhana adalah bentuk spekulasi yang berlebihan. Metode otak-atikgathuk seperti ini rasanya terlalu riskan digunakan sebagai carapemaknaan terhadap sejarah. Justru dengan membuka diri terhadap kemungkinanlain maka akan ditemukan jawaban yang lebih rasional. Misalnya denganmenghubungkan nama “ Pa Bu Ta La ” dengan Prabu Udara (Brawijaya VII) makajustru menghasilkan analisa yang lebih baik. Coba perhatikan bahwa kata “Ta La”lebih sesuai dengan kata “dara” sebagai unsur nama “Prabu Udara”. Demikian jugakata “Pa Bu” adalah unsur yang mewakili kata Prabu. Cara kedua ini diakui juga bersifat spekulatif, namun jelaslebih rasional dibandingkan cara yang sebelumnya.

    Lantas siapakah Prabu Udarayang dimaksud ? Pasca serangan Girindrawardhana atas Majapahit pada tahun 1478M, Girindrawardhana kemudian mengangkat dirinya menjadi raja Majapahit bergelarPrabu Girindrawardhana atau Brawijaya VI. Raden Patah mencoba menuntut haknyaatas tahta Majapahit. Namun upaya tersebut nampaknya kurang berhasil. Justrukemudian Girindrawardhana terbunuh oleh patihnya sendiri yang bernama PatihUdara. Patih Udara sendiri kemudian menggantikan Girindrawardhana menjadi rajaMajapahit dengan nama Prabu Udara atau Brawijaya VII.[22] Dengan demikian serangan Demak atas Majapahitbukan terjadi pada masa Prabu Kertabhumi atau Brawijaya V, ayah Raden Patah.Namun terjadi pada masa Prabu Brawijaya VI atau Girindrawardhana dan BrawijayaVII atau Prabu Udara.

    Pasca perebutan kekuasaan diMajapahit antara Patih Udara dan Girindrawardhana dengan hasil akhir kemenanganatas Patih Udara tersebut. Patih Udara yang kemudian menggunakan gelar PrabuUdara atau Brawijaya VII tersebut justru merasa was-was terancam kekuasaannyadisebabkan Kesultanan Demak yang semakin menguat. Beberapa catatan menyebutkanbahwa Raden Patah sendiri membiarkan saja Majapahit berdiri di bawah pimpinanPrabu Udara. Catatan lain menyebutkan bahwa Prabu Udara telah tunduk kepadaKesultanan Demak. Namun yang terjadi kemudian, kekhawatiran Prabu Udara akankehilangan kekuasaan telah memuncak dan kemudian meminta bantuan kepadaPortugis di Malaka. Sejarah mencatat bahwa Prabu Udara atau Brawijaya VIImengirim utusan kepada Alfonso d’Albuquerque dengan membawa hadiah berupa 20 buahgenta, sepotong kain panjang tenunan Kambayat, 13 buah lembing, dan sebagainya.Melihat gelagat yang kurang baik inilah maka kemudian tentara Kesultanan Demakyang dipimpin oleh Adipati Yunus (Pati Unus atau Pangeran Sabrang Lor)menyerang Portugis di Malaka dan sekaligus Majapahit di bawah kepemimpinanPrabu Udara untuk membubarkan persepakatan gelap yang terjadi.[23] Seandainya saja Majapahit tidak diserang padamasa Prabu Udara tersebut maka dapat dipastikan bahwa Portugis akan menjajahtanah Jawa lebih cepat dari masa agresi Belanda.

    Terlebih lagi, Prof. Dr. SlametMuljana menyebutkan bahwa penyerangan Demak atas Prabu Girindrawardhana diMajapahit terjadi pada tahun 1517 M.[24] Hal ini semakin menunjukkan bahwa analisa yangdigunakan oleh Muljana adalah lemah. Sebab masa pemerintahan PrabuGirindrawardhana hanya berlangsung antara tahun 1478 sampai 1489 M.[25] Tahun1489 M tersebut merupakan tahun terbunuhnya Girindrawarhana oleh Patih Udarayang kemudian menggantikannya sebagai raja Majapahit dengan gelar Prabu Udara.Dengan demikian serangan Demak atas Girindrawardhana di Majapahit, sebagaimanadikemukakan oleh Slamet Muljana, dapat dipastikan hanya merupakan kesalahananalisa semata. Sebab pada tahun 1517 tersebut Girindrawardhana telah matijauh-jauh hari sebelumnya.

    Ada pun yang lebih masuk akaladalah serangan Demak itu terjadi pada masa Pemerintahan Prabu Udara yangberkuasa antara tahun 1489 sampai 1518.[26] Motifnya, jelas upaya untuk mempertahankankehormatan Islam dan mengambil kembali tahta Majapahit yang merupakan haksepenuhnya dari sultan Demak. Hal ini juga menguatkan bahwa Pa Bu Ta La dalamkronik Tionghoa di kuil Sam Po Kong bukanlah transkripsi dari namaGirindrawardhana melainkan lebih sesuai sebagai nama dari Prabu Udara atauBrawijaya VII. Oleh karena itu analisa Samet Muljana sebagai penyebabkeruntuhan Majapahit pada masa Prabu Kertabhumi (Brawijaya V) adalah tidakterbukti. Dengan demikian, jika sejarah menulis bahwa penyebab keruntuhanMajapahit adalah karena serangan dari Demak dan tanpa dierangkan lebih lanjuttentang faktor-faktor penyebabnya yang melatarbelakanginya maka hal ini jelasmerupakan paparan yang tidak netral dan berusaha menyembunyikan fakta yangurgen. Dengan kata lain jelas memiliki sejumlah motif dan kepentingan tertentu.

    Awalnya, informasi bahwa keruntuhanMajapahit disebabkan oleh serangan Demak, dapat ditelusur, hanya merupakanakibat kesalahpahaman semata. De Graf, mencatat bahwa nama Girindrawardhanayang menyerang Majapahit dan merebut kekuasaan Prabu Brawijaya V, seringkalidisalah pahami merupakan sosok yang sama dengan tokoh Sunan Giri, seorang ulamamuslim anggota Walisanga.[27] Pendapat yang sama juga dikemukakan olehMuhammad Yamin, seorang tokoh Indonesia yang dikenal sebagai Majapahit-sentris. Muhammad Yamin menyatakan bahwa nama “Giri” dalam beberapa babad yang menceritakan tentang keruntuhan Majapahit merupakan namaseorang penganut Hindhu, yang tidak lain adalah Girindrawardhana. Pengarangbabad, dalam pernyataan Mohammad Yamin, umumnya telah mencampuradukkan antaranama Girindrawardhana dan Sunan Giri.[28] Padahalkedua nama tersebut adalah tokoh yang berbeda. Dari sinilah maka kesalahpahamantersebut berlanjut, bahwa Majapahit runtuh akibat serangan Demak. Bahkanterkesan bahwa ada upaya untuk memelihara kesalahpahaman tersebut tanpamemberikan koreksi terhadap pelajaran Sejarah di Indonesia terutama di tingkatSekolah Menengah ke bawah. Hal ini jelas merupakan indikasi kuat bahwa sebuahkepentingan sedang bermain untuk pencitraan negatif terhadap Islam.

    Penutup

    Dengan demikian dapat diketahuibahwa awalnya, cerita tentang penyerangan yang dilakukan oleh Demak terhadapMajapahit, awalnya terjadi karena kesalahan pandangan dari para penulis ceritababad. Kesalahan ini terjadi akibat menganggap sama dua tokoh yang sebetulnyaberbeda, yaitu Girindrawardhana dan Sunan Giri. Tidak jarang, sejarawanmemanfaatkan cerita babad ini sebagai bahan pendukung analisa sejarah. Terkaitbahwa cerita dari babad tidak memiliki akurasi yang tinggi dalam penggambaransejarah, telah banyak diketahui. Oleh karena itu usaha memelihara “sejarah”dari hasil pandangan yang kurang benar, jelas merupakan upaya yang saratkepentingan untuk mendiskreditkan Islam.

    [1] Panitia Seminar. RisalahSeminar Sejarah Masuknya Islam ke Indonesia. (Panitia Seminar, Medan,1963). Hal. 265

    [2] Herry Nurdi. Risalah IslamNusantara. (Sabili Edisi Khusus : Sejarah Emas MuslimIndonesia, No. 9 Th. X, 2003). Hal. 9

    [3] Prof. DR. Hamka. Sejarah UmatIslam. Cetakan V. (Pustaka Nasional Pte Ltd, Singapore, 2005).Hal.671-672

    [4] A. Latif Osman. RingkasanSejarah Islam. Cetakan XXIX. (Penerbit Widjaya, Jakarta,1992). Hal. 77

    [5] Noname. Darmagandul. Penerbit Sadoe Budi … Opcit. Hal. 48

    [6] Prof. Dr. Abubakar Aceh. PengantarSejarah Sufi dan Tasawwuf. Cetakan IV. (Ramadhani,Surakarta, 1989). Hal. 370

    [7] Prof. Dr. Abubakar Aceh. SejarahAl Quran. Cetakan VI. (Ramadhani, Surakarta, 1989). Hal. 325

    [8] Denys Lombard. Nusa Jawa :Silang Budaya Kajian Sejarah Terpadu. Bagian II : JaringanAsia. Cetakan III. (PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2005). Hal. 34

    [9] Drs. Sentot D. Tj. SejarahNasional dan Dunia. (Prima Offset, Wonogiri, tth). Hal. 57

    [10] Alwi Shihab. Membendung Arus :Respon Gerakan Muhammadiyah Terhadap Penetrasi Misi Kristen di Indonesia. (Penerbit Mizan, Jakarta, 1998). Hal. 22

    [11] Es Danar Pangeran. MenggaliSejarah Madura Lewat Babad Soengenep (8) : Kudapanole Menaklukkan Blambangan. Tabloid POSMO Edisi 44 Tahun I/ 2000. Hal. 15

    [12] Lihat misalnya tulisan Prof. Dr. SlametMuljana. Runtuhnya Kerajaan Hindu – Jawa dan Timbulnya Negara –negara Islam di Nusantara. Cetakan VI. PT LKiS PelangiAksara, Yogyakarta, 2008). Hal. 139 -140

    [13] Prof. Dr. Slamet Muljana. Ibid. Hal. 14 dan 19

    [14] Terkait dengan perang Bubat lihat H. J. VanDen Berg, Dr. H. Kroeskamp, I. P. Simandjoentak.Dari PanggungPeristiwa Sedjarah Dunia. Jilid I : India,Tiongkok, dan Djepang, Indonesia. Cetakan II. (J. B. Wolters,Jakarta – Groningen, 1952). Hal. 367-368

    [15] H. J. Van Den Berg, et. all. DariPanggung….Ibid. Hal. 365-366

    [16] Lihat artikel Dr. W. B. Sidjabat. LatarBelakang Sosial dan Kultural dari Geredja-geredja Kristen di Indonesia. Dalam Dr. W. B. Sidjabat (ed.). et. all. PanggilanKita di Indonesia Dewasa ini. (Badan Penerbit Kristen,Jakarta, 1964). Hal. 20 – 21

    [17] H. Soekama Karya., et all. EnsiklopediMini Sejarah dan Kebudayaan Islam. (Logos, Jakarta, 1996). Hal.364

    [18] Prof. Abu Bakar Aceh. SejarahAl Quran. (Ramadhani, Surakarta, 1989). Hal. 234-235.

    [19] Buku Darmagandul menggambarkan bahwa paraulama adalah seperti tikus yang merusak dari dalam.Mereka meminta jabatankepada raja Majapahit dan pasca itu kemudian merusak kerajaan dari dalam. LihatNoname. Darmagandul. Penerbit Sadoe Budi … Opcit. Hal. 46-47

    [20] Umar Hasyim. Sunan Giri danPemerintahan Ulama di Giri Kedaton. (Penerbit Menara, Kudus,1979). Hal. 88 – 89

    [21] Prof. Dr. Slamet Muljana. Runtuhnya… Opcit. Hal. 107

    [22] Sholichin Salam. Sekitar Walisanga. (MenaraKudus, Kudus, 1960). Hal. 13

    [23] MB. Rahimsyah. Legenda danSejarah Lengkap Walisongo. (Amanah, Surabaya, tth). Hal.50. Tulisan lain mencatat bahwa alasan penyerangan Demak (dipimpin AdipatiYunus) ke Majapahit (masa Girindrawardhana) adalah sebagai serangan balasanterhadap Girindrawardhana yang telah mengalahkan kakek Adipati Yunus, yaituBhre Kertabumi (Prabu Brawijaya V). Lihat Marwati Djoenoed Poesponegoro danNugroho Notosusanto. Sejarah Nasional Indonesia. Jilid II. Cetakan V. (PN. Balai Pustaka, Jakarta, 1984). Hal.451

    [24] Prof. Dr. Slamet Muljana. Runtuhnya… Opcit. Hal. 108

    [25] Sholichin Salam. Sekitar …Opcit. Hal. 13

    [26] Sholichin Salam. Sekitar … Ibid. Hal. 13. Berita dari Duarte Barbarosa yang berasal dari tahun1518, menyebutkan bahwa Jawa masih dikuasai kerajaan kafir yang dipimpin PatihUdra. Lihat Marwati Djoenoed Pusponegoro dan Nugroho Notosusanto. SejarahNasional Indonesia. Jilid II. … Hal. 449

    [27] De Graf dalam kutipan Prof. Dr. Rasjidi. FahamTentang Islam …Opcit. Hal. 15

    [28] Lihat Muhammad Yamin. GajahMada : Pahlawan Persatuan Nusantara. Cetakan IX. (PN. BalaiPustaka, Jakarta, 1977). Hal. 89

    Dikutif dari situs : http://insistnet.com

    Tanggapan saya : Penulisan ini cukup cerdas tajam dan akurat apalagi disertai dengan daftar pustaka yang dipertangggungjawabkan, tinggal mungkin kedepannya yang perlu dikembangkan adalah penelitian dan penyusuran tentang nasab dari tokoh kunci sejarah tersebut dalam hal ini Raden Fattah, ini mutlak diperlukan agar nanti dalam pembahasannya bisa lebih jelas dan terang benderang dalam menguraikan sejarah islam, khususnya yang dilakukan oleh keluarga besar walisongo………..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: